Pengertian Neraca Keuangan

Salah satu unsur penting dalam akuntansi sebuah perusahaan adalah laporan neraca keuangan. Laporan keuangan sebuah perusahaan mencerminkan kondisi keuangan sebuah perusahaan, hasil usaha, arus kas, serta perubahan ekuitas perusahaan tersebut. 

Salah satu laporan yang terdapat dalam laporan keuangan adalah neraca keuangan. Neraca keuangan adalah laporan yang menggambarkan posisi keuangan perusahaan pada suatu periode tertentu yang terdiri dari aktiva, kewajiban, dan ekuitas.

Neraca keuangan dapat digunakan sebagai alat ukur untuk menilai likuiditas sebuah perusahaan yang menunjukkan kemampuan perusahaan tersebut melunasi utang- utang mereka dengan aset yang dimiliki dan juga dapat digunakan dalam pengambilan keputusan. Perusahaan yang likuid memiliki rasio likuiditas yang tinggi.

Secara sederhana, unsur- unsur yang terdapat dalam penyusunan Neraca dapat kita rumuskan menjadi persamaan sebagai berikut :

Aktiva = Kewajiban + Ekuitas

Jenis- Jenis Neraca Keuangan

Berdasarkan bentuknya, neraca keuangan sebuah perusahaan dapat dibagi menjadi dua, yaitu:

Neraca Bentuk Skontro/T (T Form)

Pada neraca berbentuk T, kelompok aktiva disajikan di sebelah kiri dan kelompok kewajiban dan ekuitas secara berurutan disajikan di sebelah kanan. Neraca keuangan bentuk T merupakan neraca keuangan sederhana yang banyak digunakan oleh perusahaan kecil dan perusahaan jasa. Berikut ini contoh neraca keuangan sederhana bentuk T :

Dari contoh di atas, kita dapat melihat bahwa akun- akun yang terdapat pada neraca cukup sederhana sehingga lebih cocok digunakan oleh perusahaan kecil ataupun perusahaan jasa.

Neraca Bentuk Laporan/Skontro (Report Form)

Berbeda penyusunan dengan neraca bentuk T, neraca bentuk laporan menempatkan posisi aktiva di atas posisi kewajiban dan ekuitas. Untuk akun- akun yang digunakan tetap sama seperti neraca bentuk T, hanya posisi penyajiannya saja yang berbeda. Neraca keuangan perusahaan, terutama perusahaan- perusahaan berskala besar biasanya cenderung menggunakan neraca keuangan bentuk laporan. Agar dapat lebih mudah dipahami, berikut contoh neraca keuangan perusahaan bentuk laporan :

Akun- Akun dalam Membuat Neraca Keuangan Perusahaan

Hal paling mendasar dalam membuat neraca keuangan adalah pastikan akun- akun sudah dikelompokkan dengan tepat. Kelompok aktiva, kewajiban, dan ekuitas perlu diperhatikan dan dihitung hingga pas agar menghasilkan neraca yang akurat. Berikut ini unsur- unsur dalam neraca yang perlu diperhatikan :

Aktiva

Aktiva, bisa juga disebut dengan aset atau kekayaan, biasanya disajikan dalam neraca yang menunjukkan keseluruhan dari harta yang dimiliki perusahaan. Aktiva terbagi menjadi dua, yaitu aktiva lancar dan aktiva tetap.

Aktiva lancar adalah aset perusahaan yang dapat dikonversi menjadi kas dalam jangka pendek (kurang dari satu tahun). Kas dan setara kas, piutang, persediaan, dan pembayaran di muka, merupakan beberpa contoh dari aktiva tetap.

Sementara itu, aktiva tetap merupakan aktiva perusahaan yang memiliki nilai ekonomi lebih dari satu tahun, berwujud, dan biasanya mempunyai nilai perolehan yang relatif besar.

Dilihat dari wujud aktiva, aktiva dibagi menjadi aktiva berwujud dan aktiva tidak berwujud. Aktiva berwujud merupakan aktiva yang dapat dilihat secara langsung, misalnya tanah dan gedung. Sedangkan aktiva tidak berwujud tidak memiliki wujud fisiknya namun memberi manfaat bagi perusahaan. Contoh aktiva tidak berwujud adalah hak cipta, hak paten, dan merek dagang (copyright).

Kewajiban

Kewajiban adalah utang yang masih harus dilunasi kepada pihak lain. Utang- utang yang jatuh tempo dalam waktu kurang dari satu tahun dikategorikan ke dalam kewajiban jangka pendek. Sementara utang yang memiliki masa jatuh tempo di atas satu tahun dikategorikan ke dalam kewajiban jangka panjang. 

Kewajiban jangka pendek meliputi utang usaha, utang pajak, pendapatan diterima di muka, serta utang- utang lainnya yang memiliki masa jatuh tempo dalam satu tahun.

Kewajiban jangka panjang bisa berupa pinjaman bank untuk jangka menengah atau panjang serta angsuran utang untuk pembelian aktiva tetap yang memiliki masa jatuh tempo di atas satu tahun. Utang obligasi juga termasuk ke dalam kewajiban jangka panjang. 

Ekuitas

Ekuitas bisa disebut juga sebagai modal pemikik. Ekuitas merupakan kekayaan bersih pemilik selama perusahaan beroperasi yang terdiri atas akumulasi modal yang bersumber dari setoran pemilik dan akumulasi laba rugi tahunan setelah dikurangi pengambilan pemilik (prive).

Samryn (2014:40)

Perusahaan berbentuk perseroan terbatas memiliki beberapa akun ekuitas yang berbeda yang meliputi :

Modal saham

Unsur utama ekuitas pada perseroan terbatas adalah modal yang terbagi dalam bentuk saham- saham. Kepemilikannya biasa lebih dari satu orang dan ditandai dengan kepemilikan sejumlah saham.

Saldo Laba

Selain modal saham, terdapat juga akun saldo laba untuk mencatat dan melaporkan akumulasi laba rugi selama masa operasi perusahaan setelah dikurangi dividen. Akun pada neraca saldo laba tidak dapat digabung dengan modal saham dalam satu akun karena modal saham harus dicatat dan dilaporkan sebesar nilai nominalnya seperti yang tertulis dalam surat saham.

Akun Ekuitas Lainnya

Selain modal saham dan saldo laba, atau modal pemilik dalam kelompok ekuitas juga sering terdapat akun selisih revaluasi. Akun ini digunakan untuk mencatat dan melaporkan nilai kenaikan aktiva karena aktiva perusahaan dinilai kembali.

Selisih tersebut muncul karena perubahan harga pasar aktiva dari saat pembelian sampai dengan saat penilaian kembali. Dalam perusahaan yang menerbitkan saham, jumlah modalnya dpat dipengaruhi oleh agio dan disagio saham.

Cara Membuat Neraca Laporan Keuangan

Untuk menyusun neraca, dibutuhkan saldo akhir dari semua akun yang ada di buku besar. Berikut langkah- langkah menyusun neraca keuangan :

  1. Pastikan setiap nilai akun buku besar seimbang, nilai pada kolom debet sama dengan nilai pada kolom kredit.
  2. Siapkan lembar kerja untuk menyusun neraca. Tentukan dulu jenis neraca yang akan digunakan, apakah bentuk T atau neraca bentuk laporan.
  3. Isi nama akun dan saldo di kolom masing- masing yang dipindahkan dari saldo akhir di buku besar.
  4. Totalkan kolom debet dan kredit neraca. Jika keduanya seimbang, maka neraca saldo telah berhasil dibuat dan dapat ditutup.

Dalam menyusun laporan keuangan, perusahaan juga dapat dibantu dengan menyusun neraca lajur sebagai rangkuman posisi keuangan perusahaan. Neraca lajur disebut juga worksheet yang berisikan neraca saldo, ayat jurnal penyesuaian, neraca saldo disesuaikan, dan laporan laba rugi. 

Neraca lajur dibuat setelah menyusun neraca saldo. Neraca saldo yang dipindahkan dari buku besar biasanya belum merupakan neraca saldo final karena masih terdapat penyesuaian- penyesuaian yang ada. Penyesuaian- penyesuaian tersebut bisa berupa sisa persediaan bahan, biaya penyusutan, biaya asuransi, dan sebagainya.

Oleh karena itu, beberapa perusahaan menggunakan neraca lajur untuk mempermudah menghitung penyesuaian yang kemudian akan dibuatkan laporan neraca saldo yang disesuaikan.

Neraca lajur ini bersifat opsional. Karena bukan merupakan laporan keuangan, neraca lajur pada sebuah perusahaan boleh dibuat, boleh tidak. Namun penggunaan neraca lajur ini memiliki tujuan untuk mempermudah penyusunan laporan neraca dan menampilkan kondisi keuangan perusahaan secara ringkas karena terdapat neraca saldo yang telah disesuaikan dan laporan laba rugi.

Apakah neraca lajur merupakan bentuk laporan keuangan yang resmi ?

Neraca Lajur berisi neraca saldo serta perhitungan laba rugi sehingga dapat dikatakan sebagai rbentuk laporan keuangan yang resmi.

Download Contoh Laporan Keuangan Neraca

Untuk memudahkan Anda dalam menyusun laporan keuangan, Anda dapat mendownload contoh laporan neraca disini dan mengikuti panduan didalamnya.

Fitur-Fitur Genie untuk Toko Online

  1. Membuka lebih banyak toko untuk meningkatkan penjualan Anda
    • Salin semua produk dari satu toko ke toko lain hanya dengan satu klik
    • Membuat produk baru hanya dalam hitungan detik
    • Mensinkronisasi semua komponen toko Anda ke seluruh Channel
  2. Mengelola pesanan dan stok untuk semua toko online Anda
    • Update secara otomatis pesanan dan stok
    • Mengelola stok produk yang terjual cepat dengan mudah
    • Memproses pesanan dan pengiriman dalam satu sistem
  3. Mengelola penjualan dengan sistem manajemen digital
    • Membership dan database pelanggan secara menyeluruh
    • Prediksi bisnis dengan Fitur Analisa Bisnis di Genie
    • Memantau laporan penjualan dengan menyesuaikandata, keuntungan, dan laporan pelanggan

Tentang Genie

Genie adalah solusi All-In-One untuk e-commerce berbasis Cloud yang menyediakan rangkaian lengkap manajemen ritel untuk meningkatkan penjualan dan efisiensi kerja untuk online dan offline. Kamu dapat mencoba gratis 7 Hari Genie Sekarang

Pelajari lebih lanjut di https://genie.shop/